Followers

Wednesday, December 31, 2008

IMAN VS NAFSU

Di sebalik hijab malu; Dia teresak dalam sendu,
Di sebalik hijab malu; Dia berperang,menawan gelodak nafsu…

Neraca nafsu: Penat sungguh menjaga hati..
Neraca iman : Allah telah berjanji, pasti ada ganjarannya..

Neraca nafsu: Sabarkah kau mengimbangi dunia dan akhirat sepanjang hayatmu? yang mungkin berpuluh-puluh tahun lagi..
Neraca iman : Justeru, jaminkan aku, aku akan hidup esok hari..ataupun sekejap laNeraca nafsu: Aku tak mampu.. Bukankah itu ketentuan Ilahi? tapi, bukankah telah lama kau peliharanya, andai kau abaikannya sebentar, mungkin tak memberikan kesan pada amal-amalmu yang terdahulu..


Neraca nafsu: Itu juga ketentuan Ilahi, hanya Dia yg layak memberi jaminan
Neraca iman : Justeru, marilah bersamaku..terusan mengejar Cinta Dia..

Neraca nafsu: Cinta Dia.. ya, perlu itu. Tapi, kutahu..nalurimu juga mahukan cinta dunia..bukan? ku pasti, kau juga tahu, betapa indahnya cinta dunia?
Neraca iman : Wahai nafsu.. tenang-tenanglah dikau..kankucurahkanmu dengan Kasih dan Cinta Tuhan..hentikan bicaramu wahai nafsu..

Neraca nafsu: Cukupkah keinginanmu dengan hanya Cinta Tuhan?
Neraca iman : Memang benar seperti apa yang dikhabarkan, kau takkan pernah diam memujuk rayu… huhu~ jika kudihalalkan dengan cinta dunia sekalipun, Cinta Tuhan masih yang pertama. Cinta itu perlu mekar sampai bila-bila, wahai nafsu… Tak rasa bersalahkah dikau, tak mencintai Dia yang telah sekian lama menyintaimu? Yang tak putus-putus menyintaimu? Nafsu, sudahlah… Dia pasti rindu pada esak tangismu, rengekan manjamu, pujuk rayumu padaNya.. Dia pasti rindu dan cemburu, andai kau punya cinta yang lebih dari cintamu padaNya.. Jangan pernah kau abaikan Dia.. selangkah kau mendekatinya, seribu langkah Dia akan mendekatimu.. aku rindukan BelaianNya.. jgn kau rayu-rayu aku lagi, wahai nafsu…cukuplah..

Neraca nafsu: ……….. baiklah..bisikkan padaku perihal Cinta Tuhan..
Neraca iman : Katakanlah (Muhammad),” jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu” Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Katakanlah (Muhammad),”taatilah Allah dan Rasul. Jika kamu berpaling, ketahuilah bahawa Allah tidak menyukai orang-orang kafir. (Ali Imran:31-32)
Neraca iman : Itu janjiNya, aku perlu ikut apa yg Rasulullah ajarkan, dan apa yg Allah khabarkan.. jgn kau teruskan pujuk rayumu.. kerana aku ingin sahut CintaNya..

Neraca nafsu: Baiklah..Kali ini kau menang.. Fitrahku memang memujuk rayu untuk menyimpangkanmu.. Moga cintamu pada Tuhan kan selamanya menjinakkanku. Aku kan datang lagi memujuk rayu..
Neraca iman : Moga aku terus diberi kekuatan… Wahai Allah..hambamu masih tercari-cari manisnya bercinta denganMu, jangan Kau izinkan lagi aku kalah dengan pujuk rayu nafsu.. Moga Allah beri kekuatan..dengan kekuatan CintaNya..Amin..

Tuesday, December 30, 2008

nukilan buat adikku sayang

TAHNIAH! 9A PMR

air mata kejayaan ..
air mata kegembiraan..
air mata keharuan..
semuanya tumpah membasahi pipi




tahniah buat adikku yang tersayang..
atas kejayaanmu memperoleh 9A dalam PMR..
Semoga kejayaanmu menjadi inspirasi
teruskan mengorak langkah
ke arah kecemerlangan di masa hadapan


kejayaanmu adikku,
telah menitiskan air mata seorang ibu,
gembiranya ayahbonda kita
tatkala engkau mempamerkan kejayaan mu,
engkau gembira,
kami gembira.


adikku,
usah mudah terpesona dgn fatamorgana
kelak dikau kan binasa
pandanglah dunia ini dgn mata hati
agar kau bisa melihat apa yang tersembunyi


tahukah engkau wahai adikku,
ranjau di hadapan lebih sukar
taburkanlah sekelumit pengorbanan
agar kau tabah menghadapinya
semoga kejayaan hakiki di dunia dan akhirat menjadi milikmu

Monday, December 1, 2008

PENGUMUMAN !!!

KULIAH SRIKANDI II

TAJUK : 'Mawarku, Hunuskan Durimu'
OLEH : Fatimah Syarha bt Noordin (Novelis Tautan Hati)
TARIKH : 2 Dis 2008
MASA : 7 am - 11 pm
TEMPAT : Court Zainab College, UIA
ANJURAN : Pre-Sciences Students Society (PRESSS)

jom pakat mai ramai-ramai..

'Srikandi sejati, unggul peribadi'

AKU DAN ISLAM


Keceriaan dan kebahagian adalah impian setiap insan. Dan, untuk mencapai perkara tersebut, kita terpaksan melalui pelbagai onak duri cubaan untuk mampu kita meraih keindahan dalam kehidupan ini.

Pejuang Islam seringkali dimomokkan dengan pelbagai ujian, cabaran, dugaan dan rintangan. Sememangnya, sesiapa yang memilih perjuangan Islam sebagai cara hidup dan pegangan pendiriannya, pasti akan melalui perkara yang mungkin tidak seindah seperti mana yang sering diimpikan.

Adakah pejuang Islam tidak berhak mengecap kebahagiaan? Adakah pejuang Islam tidak layak untuk bergembira?, Adakah pejuang Islam tidak layak untuk bahagia?

Semua insan mahukan perkara itu! Itu lumrah naluri manusia. Islam tidak melarang pejuangnya untuk mengecapi bahagia. Banyak hadis dan para hukama yang menyeimbangkan perkara tersebut.

Namun, apa yang nak diperbincangkan disini ialah, menjadi seorang pejuang Islam PASTI akan menerima pelbagai cemuhan, ejekan, perlian, pandangan sinis, umpatan dan sebagainya. Pejuang Islam akan dipandang ‘ganjil’ di mata masyarakat. Manusia yang sebenarnya pada pandangan masyarakat ialah menjadi ‘insan biasa’ seperti mana manusia lainnya. Menjadi pejuang Islam ialah satu tiket menjadi ‘insan luarbiasa’!

Di Malaysia, kebanyakan roh perjuangan Islam bermula di pengajian terutama di institusi pengajian tinggi. Disitu, kebanyakan qadeer-qadeer yang baru, dididik dan di asuh agar menjadi pejuang yang hebat suatu hari nanti.

Maka, klimaks yang berlaku di IPT ialah, satu pegangan dan tsiqah yang amat mendalam kepada perjuangan Islam. Mereka begitu sensitif berkaitan islam dan isu-isu dan timbul darinya. Ombak perjuangan meluap-luap kerana membaranya semangat cintakan Islamnya. Semua ini adalah kerana mungkin:

  1. mempunyai sahabat disekeliingnya
  2. masih terkongkong dalam masyarakat kampus yang ratanya sama sepertinya.
  3. ilmu yang sentiasa terhidang di depan mata

Perjuangan di IPT adalah satu-satunya perjuangan yang paling indah jika hendak dibandingkan dengan perjuangan di suasana lainnya.

Namun, keberadaan kita di IPT bukanlah selamanya! Yang selamanya ialah perjuangan kita! Perpindahan kita ke suatu tempat ke tempat yang lain bukanlah tiket untuk kita turut mengubah identiti diri kita yang sentiasa Islam dulunya...

Realiti yang hendak disampaikan disini ialah, ‘itulah yang berlaku’! Perjuangan di luar tidak seindah perjuangan di dalam. Maka, ramai yang tidak mahu menghadapi risiko kehilangan kebahagian akan mengambil jalan pintas sebagai pejuang Islam ialah dengan hanya menonton sahaja.

Sememangnya, jika tiada ketelusan hati yang jernih hanya pada Islam, kita tidak mampu untuk mencari perjuangan! Jiwa lesu dan tidak tahu apa lagi yang hendak diperjuangkan.

Sesiapa yang masih menjadikan Islam sebagai dirinya, pasti akan menerima kritikan, di perli, dan sebagainya.

Akhirun kalam, walau apapun yang terjadi, istiqamahlah. Nilailah yang mana kaca dan yang mana permata. Janji Allah pasti tiba! Jika bukan disini, pasti akan terjadi disana! Sesungguhnya kemanisan perjuangan Islam tidak seperti manisnya gula yang semua orang tahu akan kemanisannya. Ia seperti manisnya buah. Akan terasa manisnya, jika kita sendiri yang merasa dan memakannya!

Dalam usaha menghasilkan dan ‘mencari’ pejuang Islam!

Semarakkan Perjuangan!

UJIAN



Ujian Yang Melanda
Mengundang Resah Jiwa
Mengajar Diri Kita Sebagai Hamba

Mengadu KepadaNya Segala-Gala

Kesusahan Yang Tiba

Menimpa Diri Kita
Adalah Sementara Tanda KasihNya
Mendidik Jiwa Kita Menguji Kesabaran

Semua Hanya Dugaan Daripada Tuhan

Yang Menyayangi Kita
Menghapuskan Dosa Dan Mendapat Pahala
Yang Berganda Dan Berharga

Menghapuskan Dosa

Jika Kita Sabar Dan Berdoa


Friday, November 28, 2008

LOVE IS CINTA

jika mereka sibuk mencari cinta
biarlah kita sibuk mencari iman
jika mereka sibuk mencari pasangan

biar kita sibuk mencari keredhaan

jika mereka menangis kerana kecewa bercinta

biar kita menangis kerana mengenang dosa-dosa semalam
j
ika mereka cintakan manusia
biar kita cintakan Tuhan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..

Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW, para sahabat baginda, ahlul bait.. Jua buat sekalian jundullah yang mencintai Allah dan Allah mencintai mereka, Allah meredhai mereka, Allah mengasihi mereka.. mudah-mudahan kitalah yang tergolong dalam golongan ikhwan akhir zaman yang dicintai oleh Nabi Muhammad SAW.. Yang mana beriman dan mentaati Allah dan Rasul tanpa melihat dan bersama Rasulullah... Ameen Ya Rabb. InsyaAllah..

kali ini, ana nak bawa satu kupasan topik yang ckp menarik, iaitu tentang CINTA.. satu perkataan yang simple, ttp mampu membawa pelbagai pengertian dan tafsiran.. sehingga beratus-ratus buku diterbitkan hanya untuk merungkai persoalan cinta ni..

Sebelum ana melangkah jauh, eloklah ana perkenalkan dulu ttg program LOVE IS CINTA ni...


'LOVE IS CINTA'
29 NOV 2008
8.30 AM - 1.00 PM
DEWAN AL-MALIK FAISAL, PJ, UIA
ANJURAN: PRE-SCIENCES STUDENTS SOCIETY (PRESSS) SEMPENA RAUDHAH FESTIVAL (RAFEST)
PENCERAMAH : USTAZ UDAY KASSIM

TAJUK : HAKIKAT CINTA





FORUM

TAJUK : KAHWIN SMS BELAJAR VS KAHWIN SELEPAS BELAJAR
PANEL: USTAZ ABDUL MAJID BIN CHE OMAR

: BRO AMIN BIN IDRIS
: BRO MOHD SHAHRULNIZAM BIN ABDUL HAMID





Ana bukanlah ana yang pakar dalam penulisan ni.. apatah lagi nak membicarakan berkenaan sesuatu ilmu.. diri ini masih belum layak dan terasa kerdil lantaran amat terasa kekurangan diri dlm bidang keilmuan ini.. Semoga Allah memberi ampunan atas kejahilan dan kekurangan diri dan semoga Allah terus membimbing kita dan menuju kepadaNya..
Ya Allah, usah biarkan kami terus hanyut dengan dunia kami sendiri tanpa pimpinanMu..

Merujuk kpd hadith Nabi SAW, 'ballighu 'anni walau aayah...'.. (sampaikan daripadaku walau satu ayat) .. serta 'islah nafsaka wad'u ghoirak' (perbaiki dirimu dan serulah orang lain) ..
Ana berharap semoga menerusi penulisan ini ana mampu berkongsi sesuatu dgn shbt2 walaupun ianya tidaklah sehebat mana..


HAKIKAT CINTA

Pertamanya, insyaAllah ana ingin mengupas sdkt sebanyak ttg apa yang telah diperkatakan oleh penceramah yang pertama, Ustaz Uday Kassim. pembawaan Ustaz cukup menarik.. pendek kata x kering gusi dengan lawak Ustaz.
CINTA ni, bila kita sebut pasti membayangkan sesuatu yang indah..menarik..seronok.. kerana perkataan ini sememangnya telah membawa suatu yang positif, selari dengan naluri yang Allah bekalkan pada manusia.. ya, inilah fitrah manusia.. ingin mencinta dan dicinta.. menyayangi dan disayangi.. erm.. macam lirik lagu lah pulak..
lagu in team.. tapi x ingat lirik

CINTA SEBAGAI SATU SUMBER MOTIVASI??

Benarkah begitu? hebatnya kuasa cinta ni.. Mampu merubah hidup seseorang..
Daripada seorang yang lemah kpd seorang yang gagah
seorang yang malas kepada yang rajin
seorang yang selekeh kpd yang tampan
malah cinta mampu membawa kita kepada gerbang kejayaan
mengubah 100% gaya hidup kita
bilamana cinta itu benar-benar bertakhta di hati kita
ia mendesak kita untuk mengikuti apa jua yang disukai oleh sang kekasih
menuruti apa jua kehendaknya
mengapa?
itulah The Power Of Love
panahan cinta menusuk kalbu
terasa diri tidak menentu
saban hari menanggung rindu
sampai bila harus begitu...

Cinta ni adalah satu persoalan yang abstrak kerana tidak mampu dinilai dengan mata zahir, melainkan dengan perasaan.. dan cara orang yang mengalaminya juga berbeza.. ada yang simple, ada yang berat.. ada yang sikit, ada yang banyak.. bergantunglah kepada Yang Maha Pencipta, sejauhmana Dia ingin menguji kita dengan perasaan fitrah manusia ni..

Dalam ceramah ni,
ada satu perkara yang cukup menarik hati ini..

sahabat-sahabat mesti tau zikir ini yang dijadikan nasyid?

hasbi rabbi
jallallah

ma fi qalbi
ghoirullah
nur muhammad
sallallah

lailahaillallah


ana belajar nasyid ini semasa di sekolah menengah lagi.. semasa muhasabah, kak sri dan kak suhaila sering melantunkan nasyid ini.. sehinggalah ana juga menasyidkannya dlm majlis-majlis zikir di uia pj ini.. tapi, zikir biasa sahaja.. tiada perasaan yang mendalam..

tapi kali ni, setelah diberitahu oleh Ust Uday ana dah tau kisah sebenar bagaimana kata-kata yang indah ini dicipta..

ceritanya begini ....
pada suatu ketika dahulu ada seorang lelaki yang begitu menyayangi isterinya..

cinta yang tulus abadi
buat isteri yang disayangi
apa jua dituruti
asal bahagia di hati

demi kekasih yang dicintai
rindu memekar di sanubari
semoga dia teman sejati
bersama selamanya kekal abadi


punyalah si lelaki ni sayang kat isteri dia...
ttp rupanya isteri dia masih dok teringat kat kekasih lama dia..

hancur hati bila dikhianati
apakan daya cinta tiada lagi
berpisahlah sudah membawa diri

si lelaki berkahwin lagi..
dan cintanya dikhianati lagi oleh insan yang bernama wanita..
berpisah lagi..

dan berkahwin lagi untuk mengisi kekosongan hati..
tetapi, perkara yang sama masih diulangi
cintanya dikhianati
setia tiada lagi

apakah ertinya semua ini!!
sehingga dia merasakan indahnya dunia tanpa wanita..
tiada lagi kepercayaan setelah didustai

dan akhirnya, lelaki ini bertemu dengan seorang ulama dan menyatakan segala keperitan hidupnya.. pedihnya hati apabila cinta dikhianati..

kata ulama tersebut,
aku akan tunjukkan cinta yang hakiki, tak akan sekali-kali dikhianati

benarkah? cinta siapakah itu?

cinta Allah. esok kau datanglah ke masjid di pertengahan malam.. lalu sujudlah pada Allah..
bermesralah dengan Allah.. bercintalah dengan Allah..

lalu esoknya lelaki tersebut hadir ke masjid sebagaimana saranan ulama tersebut

di keheningan malam
aku melabuhkan seluruh jiwa ragaku untukMu

mencari ketenangan abadi yang hakiki
aku bermesra dalam munajatku
aku gementar kegembiraan membaca kalam cintaMu
hadir suatu sinaran aneh dalam diriku
kuasa cinta memenuhi atma
kalbuku asyik denganMU

ALLAH

Rabbi
biarkan mendung ini berlalu pergi
aku lemas keresahan
cinta manusia tidak berkesudahan

sinari cahaya petunjukMu
tenggelamkan aku dengan nikmatnya belaianMu

akhirnya, lelaki ini mula merasa kekosongan hatinya telah diisi dengan cinta yang takkan sekali-kali mengkhianatinya..
rindu dlm hati mula memenuhi kalbu.. bagaikan setiap hari tidak sabar menunggu malam yang hadir untuk dia bermunajat melabuhkan cinta pada penciptaNYA..

sehingga akhirnya dia mengarang kata-kata ini.. hayatilah maksudnya..

cukuplah Allah bagiku
tiada apa dlm hatiku
melainkan Allah

cahaya Muhammad SAW

tiada tuhan yang disembah melainkan Allah


inilah yang dikatakan 'kuasa cinta'
kalau cinta si dia mampu membuatkan kita bersemangat untuk awal ke kelas,
belajar sungguh-sungguh, pakai kemas-kemas, rajin buat kerja..
cinta Ilahi pula mampu menjadi penggerak ke arah menjadikan kita muslim yang gemilang...
bagaimana??
kerana kita pasti akan melakukan sesuatu yang kekasih kita suka..

kalau manusia suka bunga, pasti kita belikan bunga (x suruh pun beli, sian bunga nak hidup)
kalau manusia suka makan coklat, berdozen-dozen kita belikan coklat (mkn byk coklat cpt gemuk)
apa jua penampilan kita, pasti kita akan ubah asalkan kekasih kita suka.. betul x? (yg bercinta je tau, yg tak bercinta x tau)

itu baru terkena panahan cinta manusia..
tapi kalau dah dapat cinta Allah..
kita akan buat apa yang Allah suka
terutama kita merasa rindu untuk bertemuNya di malam hari
dengan mudah menggerakkan kita meninggalkan nikmat tidur yang ckp sukar utk kita buat.
akan ttpi,
cinta termahal ini bukan mudah untuk diperoleh mcm cinta manusia
yg ni bukan cinta murahan.. cinta jalanan
tapi jalan yang penuh liku untuk mendapatkan
penuh dengan mujahadah yang berterusan

jadi di mana posisi kita?
tepuk dada tanya iman


hiduplah sesuka hatimu
sesungguhnya kamu pasti mati
cintai siapa saja yang kamu senang
sesungguhnya kamu pasti akan berpisah dengannya
lakukan apa saja yang kamu kehendaki
sesunggunhnya kamu akamn memperolehi balasannya
dan ingatlah bahawa bersama kesulitan akan timbul kesenangan
- ibn abbas -


Thursday, November 27, 2008

PSQ DI LANGKAWI


PSQ DI LANGKAWI
(PROGRAM SAYANG AL-QURAN)

TARIKH : 6 – 8 OKTOBER 2008

TEMPAT: SMK LANGKAWI, PULAU TUBA, LANGKAWI

ANJURAN : QURRA’ TRAINING CENTRE & PAHAM (PERSATUAN HAFIZ MALAYSIA)

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah. Selautan syukur padaMu Ilahi kerana pada hari ni Allah mengizinkan jua utk aku menyambung penulisan blog sebagaimana amanat kak Jie supaya update blog aku ni.

Hmm..

Dah lama tak keluar mengembara. Situasi di kampus berbeza dengan situasi ana di sekolah menengah dahulu. Di sini (UIA), ana banyak menghabiskan masa di kampus. Nak keluar hujung minggu pun tak sempat, apatah lagi nak gi melawat tempat-tempat macam ni. Banyak disibukkan dengan pelajaran dan hal-hal persatuan. Berbeza dgn keadaan ana di sekolah menengah dahulu, semua negeri kecuali Sabah aku lawati. Maklumlah, free je bila ikut program-program Kementerian Pelajaran Malaysia. Perlis pulak kecik. So, kebarangkalian untuk gi program sgt tinggi sbb jumlah sekolah di Perlis sangatlah sedikit. nama sekolah pun dah boleh hafal.. Balik-balik muka yang sama je gi program. isk3...

Kenangan terukir baru-baru ini setelah sekian lama aku tidak menjejakkan kaki ke bumi bersejarah, peninggalan Mahsuri ni. Kali terakhir aku ke sana semasa Tingkatan 5. Tu pun sbb program sekolah. Dapat free lagi.. :)
Kebetulan masa ni adalah cuti semester dan Ustaz Mukhlis pun dan lama ‘book’ aku untuk menjadi fasi program syarikatnya. Alhamdulillah, segalanya berlaku dengan izin Allah.

Kembara bermula....

Sampai kat jeti Kuah, tak tau nak buat apa. gi makan, meronda, survey coklat, n last2 lepak kat surau. Adik-adik muslimin ntah hilang ke mana..

Dekat pukul 7, bertolak ke Pulau Tuba menaiki bot..

Biasanya, orang yang jaga bot tu tak suruh pun pakai jaket keselamatan. Agaknya sebab dekat kot. Perjalanan lebih kurang 10 minit je. tak jauh... Tapi, ada sorang makcik ni, bila nampak jaket keselamatan kat tepi tu, terus minta dibukakkan. Last-last semua orang pakai.. termasuklah saya..ye lah, malang tak berbau.. macam-macam boleh jadi.. (tapi baru best pakai jaket, baru nampak macam orang naik bot :))

Sampai di Pulau Tuba dah dekat maghrib. Ini kali kedua aku menjejakkan kaki ke pulau ni. Kali pertama bersama keluarga menangkap burung.. burung ape tah nama.. tak ingat..

Kami tiba di pelabuhan..

Bermalam di Chalet.. Alhamdulillah.. macam 5 bintang!

Kami dibahagikan kepada 3 bahagian..

Ustaz di masjid

mak cik-mak cik di sekolah rendah

dan kami 10 orang (5 muslimin-5 muslimat) di sekolah menengah

Esoknya bertolak ke SMK Langkawi.. Khabarnya, sekolah ini adalah satu-satunya sek menengah yang ada di Pulau Tuba ni. so, bangunannya cantik, dan kemudahan pun banyak. Maklumlah. kerajaan jaga sungguh sekolah ni..

Adik-adik menyambut ketibaan kami..

Peserta: Pelajar asrama tingkatan 1-4 (diorang dah habis exam)

Dah sampai SMK Langkawi, trus ke dewan.. sesi pengenalan..

(Haq n Majdi berebut nak perkenalkan diri.. Eloklah tu)


Sesi ta'ruf dengan ahli kumpulan n pengenalan kpd Al-Quran



Riadhah...
Jasmani cergas, Minda cerdas
Baru senang hafal Quran!!


KAMI SAYANG AL-QURAN !!!

Kumpulan nasyid temporari di abad ini.. "Kembara Sufi" (kumpulan nasyid SEGERA)



Pemandu bot yang bertauliah, berilmu dan beriman tinggi.. Inilah yang kita mahu sbg rakyat Malaysia!!

Utk post kali ni galeri gambar ajalah yer.. InsyaAllah, ana akan cuba membuat kupasan lebih lanjut ttg Quran untuk post yang seterusnya.

Sekalung perhargaan buat semua yang terlibat menjayakan program ini.. biar bukan hanya sekadar program kosong, ttp biar sarat dengan misi dakwah..

SAYANG QURAN, CINTA QURAN !! INSYAALLAH

Saturday, October 4, 2008

Jangan Merajuk Wahai Da'ie

Hidup ini menuntut mujahadah berterusan. Setiap hari pasti ada sahaja perkara yang perlu di usahakan. Seringkas bangun pagi memerlukan kekuatan menolak keseronokan tidur yang lena. Begitu juga dalam kesungguhan mengulangkaji pelajaran, kesabaran melayani kerenah sahabat handai, hinggalah keteguhan mendirikan Islam dalam diri setiap insan. Inilah kehidupan, tidak lari dari, suka duka, perit jerih, dan susah payah.

Apatah lagi bagi tiap jiwa yang dalam sedar berikrar menyerahkan diri mereka kepada Allah, menggelar diri sebagai Dai'e, mengajak jiwa-jiwa kembali tunduk pada Allah yang Esa. Malah mereka lagi perlu menunjukkan kesungguhan dalam tiap perkara, mengelak fitnah menimpa... Yang pastinya, dalam kesungguhan pasti ada mehnah melanda. Dalam saat seronok mengajak manusia kembali ke jalan Allah, kita terlupa bahawa hati-hati itu ada pemegangnya, yang mengawal tutup buka nya ia. Membuatkan kita kecewa dan putus asa apabila usaha tidak membuahkan hasil seperti yang dijangka. Membuatkan kita terlupa tugas kita hanya pemberi peringatan, sedangkan natijahnya di bawah takdir Allah yang Maha Kuasa.

Bak kata pepatah `menabur benih di bumi, hasilnya dari Ilahi'. Di saat hati rajuk, mencari hikmah atas apa yang menimpa, Al-Quran menjadi tempat kembali, isinya penuh istimewa, pasti sesuai di setiap keadaan dan masa. Namun, bergantung kepada kesediaan hati itu untuk mengaitkannya dalam kehidupan, mengambil manfaat dari tiap bait Kalamullah... Siapa sangka, kisah Nabi Yunus a.s yang tidak selalu diceritakan mampu memberi seribu pengertian dalam kehidupan...

"Nabi Yunus menyeru pada kaumnya Sembahlah Allah Yang Maha Esa Tinggallah berhala yang tidak bernyawa Jauhi perbuatan yang sia-sia Seruan Nabi tidak diterima Nabi diejek dan Nabi dihina Baginda tidak berputus asa Walau dicaci walau dihina Akhirnya Nabi merasa hampaUmatnya masih menderhaka Lalu dia pergi membawa hati Ke tepi pantai seorang diri Kapal pedagang Baginda menumpang Membawa diri ke rantau orang Malangnya laut bergelombang Hampir karam ditengah lautan Bila diundi Nabi merelakan Terjun ke laut penuh bergelora Baginda ditelan ke perut Ikan Nun Gelap gelita tidak terkira Sedarlah baginda akan silapnya Ditarbiyyah Allah sebegitu rupa Menangislah Nabi penuh duka Memohon Ampun dari Tuhannya"


Begitulah kisah seorang Nabi diuji Allah begitu sekali… Wahai Dai'e Rabbani, cukuplah kisah Nabi Yunus a.s pemujuk diri, jangan diikut rajuk di hati, usah dilayan kecelaruan emosi, tergesa-gesa melarikan diri dari situasi. Melangkahlah dengan penuh hikmah dan kesabaran dalam meneruskan da'wah lillahi. Begitulah di kala Nabi Yunus lari dari kaumnya yang ingkar, rasa marah dan kecewa hingga terlupa tugas beliau menyampaikan ajaran yang hasilnya adalah dari Tuhan. Menyoroti kehidupan Dai'e, tidak ubah seperti kisah ini, siapalah kita meletakkan hidayah dihati manusia kerana ia adalah urusan Ilahi, hanya usaha yang akan dipersoalkan nanti. Hadamlah kalam Allah apabila Dia berfirman:


"Dan tidaklah Kami mengutus kamu melainkan hanya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan. Katakanlah: "Aku tidak meminta upah sedikitpun kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu, melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhannya" (Al-Furqan:56-57)

Dalam kegelapan perut ikan Nun, hati Nabi Yunus a.s mulai bergerak bertasbih kepada Allah, memohon taubat kerana putus asa dengan rahmat Tuhannya sambil berkata:
"Bahawa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim" (Al-Anbiyaa':87)

Dengan ketulusan hati berdoa, mengakui kesempurnaan ketuhanan dari sebarang kekurangan dan kelemahan, mengakui kezaliman diri, akhirnya taubat Nabi Yunus a.s di terima. Allah menyelamatkan beliau dari kecelakaan mati di dalam perut ikan Nun kepada kesejahteraan hidup bersama kaumnya yang kembali kepada jalan Ilahi. Dengan rahmat dan kasih sayang Allah, segalanya mungkin terjadi, asalkan hati jernih mengharap redhaNya. Apa lagi yang Dai'e mahukan selain ketenangan dalam kehidupan seharian. Walaupun penuh ujian, hati penuh taubat mengakui kesalahan…

Inilah Dai'e Rabbani, tidak takut menghadapi salah, tetapi lekas kembali kepada Allah yang Maha Pemurah. Memujuk hati mencari hikmah mengakui kelemahan insani. Berbekal ibadat di kala senang, menjadi keselamatan di waktu susah. Tabah dan sabar dalam berdakwah tanpa mengira ketidakberhasilan hidayah, kerana tiap langkah di atas jalan ini adalah kejayaan...


Monday, September 29, 2008

29 RAMADHAN


29 RAMADHAN…

Hujan lebat membasahi bumi.. guruh sekali sekala berdentum.. seusai berbuka puasa dan hampir mencecah Isya’, hujan mula turun.

“Allahuakbar”, imam mula mengangkat takbir. Solat Isya’ berjemaah didirikan. Suasana hari ini agak lengang. Maklumlah, 29 Ramadhan. Penduduk sekitar kerteh dah mula balik kampung. Tapi Alhamdulillah, rasanya lebih dari 2 saf bagi sebelah pihak muslimat. Masjid Sultan Mizan, Kerteh ni agak aktif dengan kegiatan masyarakat setempat. Betul-betul dapat dijadikan tempat penyatuan dan pengukuhan persaudaraan. Kata ciksu (ibu saudaraku), ianya aktif lantaran dikelola oleh orang-orang muda yang moden. Ye lah, taklah nampak agak kekampungan sangat. Kerana itu kita memang amat memerlukan sumbangan tenaga dan idea dari orang-orang muda, yang dihantar belajar tinggi-tinggi di luar. Bukannya balik tanam anggur atau balik dengan membawa bermacam-macam fahaman seperti wahabi, secular, liberal dan sgainya. Generasi muda hari ini adalah penentu kpd keadaan generasi akan datang.

29 Ramadhan..

Aku mula mengimbas kembali saat-saat aku bersama Ramadhan. Sekejap je rasanya. Yelah, menyambut Ramadhan di CENFOS, tak terasa lama Ramadhan lantaran terlalu sibuk dengan tugasan seorang pelajar. Eh, Betul ke sibuk? J hmm.. ni adalah kali kedua menyambut Ramadhan di CENFOS. Pertama kali menghadapinya, mmg agak sedih. Mungkin kerana terlalu membandingkan suasana cenfos dengan di DQ dulu. Di DQ, letih macam mana pun mesti kena baca Quran. Tidak dapat tidak!! teringat lagi, bila tiba waktu zohor, pasti ramai yang syahid di masjid. Di masjid, suasana tenang dan damai. Dengan tiupan angin tasik yang menyegarkan. Oh, rindunya saat-saat dahulu. Tapi di sini,keadaan berubah. Terpaksa beralah dengan hal-hal lain. Masa untuk Quran berkurang. Tapi salah sendirilah tak pandai manage masa. Suasana sambutan Ramadhan di Cenfos, rasanya insyaAllah, wujud suasana sambutan tu. Dengan kehadiran flyers yang menghiasi susur gajah untuk ke kelas,edaran risalah, ceramah agama, bermacam-macam ifthor, qiamullail. Mudah-mudahan semua program ini tak tinggal hanya sekadar program, mg2 memberi natijah yang berbeza di samping meningkatkan ketaqwaan kpd Allah SWT. Tapi rasanya alangkah baiknya jika dapat mencontohi budaya masyarakat Arab di Mesir. Mereka membaca al-Quran di mana-mana. Dlm bas, tepi jalan dan lain-lain.

Dalam tempoh sebulan Ramadhan, rasanya aku menerima 2 berita kematian yang aku kira agak besar. Dua-dua dapat dijadikan iktibar dan versinya juga berbeza. Yang pertama, belum sempat untuk bertemu Ramadhan, namun telah pergi meninggalkan dunia ini. Terjun dari bangunan annex tingkat 3. Masa kejadian tu berlaku, asal masuk kelas je, mesti lecturer cerita pasal tu. Tak pun lecturer tanya student sebab tak tau. Pesan madam Fadi, sepatutnya kita kesal dengan apa yang berlaku. Inilah tanggungjawab kita untuk menyebarkan kefahaman agama kepada sahabat-sahabat. Namun, aku terasa juga terkilan bila ada kerani di UIA mengatakan kpd aku, “Dik, akak takut la nak hantar anak akak gi sekolah agama lepas kejadian tu”,aku terkejut. Yelah, kenapa sekolah agama yang nak dipersalahkan? Kalau dah sekolah agama pun ada masalah, apatah lagi yang tidak. kata sahabatku, berulangkali dia ulang ayat ni.. kita jangan judge keadaan kematian seseorang. Sebab kelak kita pun tak tahu keadaan kita mati macam mana. Mudah-mudahan dapat dijadiakn iktibar.

Dan kisah yang kedua, kisah yang cukup sayu. Pemergian seorang srikandi jihad, kehilangannya cukup dirasai. Biarpun aku tidak mengenali arwah kak Hajar, namun kebaikannya, jasanya, akhlaknya.. semuanya digambarkan oleh sahabat-sahabat. Mula-mula aku rasa biasa je. Yelah, sebab tak kenal. Tapi aku mula tau cerita ni dari Kak Hanim. Bersungguh-sungguh dia cerita pada aku. Semuanya tak menyangka dgn pemergiannya sebab arwah tak lah sakit berat sangat. Itulah ajal, tak mengenal usia. Namun, insyaAllah dengan tanda-tanda yang Allah perlihatkan, arwah pergi dengan Husnul Khatimah. Hati ini tersentap. Dengan usia 23 tahun, bau harum di sekitar rumah, bilangan orang yang solat jenazah sangat ramai, betapa Allah begitu memeliharanya. Malah arwah seorang anak yang solehah, tegas dalam urusan agama, bijak dalam pelajaran. Sikapnya yang ceria, cukup disenangi sahabat-sahabat di sekelilingnya. Semuanya aku tahu bukan kerana aku mengenalinya. Tapi dari blog abg2 dan kakak2 yang respon ttg kematian kak hajar. Eratnya ukhwah mereka.. aku kagum.. inilah ukhwah atas dasr tautan aqidah, di satukan di atas landasan jemaah.. Rabithah utuh di bawah lembayung rahmat Ilahi..

Kata ayah arwah di dalam blognya:

Wajahnya putih berseri-seri, lembut ayu dan tersenyum seolah-olah seperti sedang tidur. Kombinasi semua ini dan banyak lagi memberikan seribu alasan untuk kami lebih gembira daripada bersedih di atas pemergiannya. Namun sebagai ayah, kehilangan Kakak tetap dirasai dan dirindui. Kakak telah membawa bersama secebis hati ayah yang tak mungkin dapat ayah perolehi kembali di dunia ini. Ayah sayang kepada Kakak dunia hingga ke akhirat ……..

Kak Hajar pergi dalam keredhaan kedua ibu bapanya, sahabat-sahabatnya. Mudah-mudahan juga dalam redha Allah. Siapa yang tidak cemburu? Melihatkan kematian seorang insan dengan keadaan yang cukup indah. Dengan penuh kerahmatan dan kemuliaan.

Ku kira cukup setakat ini dahulu. Mudah-mudahan perkongsian ini memberi manfaat kepada diriku dan juga pembaca yang lain.

29 Ramadhan..

moga kita dapat istiqamah dgn amalan-amalan yang kita telah lakukan sepanjang bulan ini. insyaAllah. Ya Allah, pertemukanlah kami kembali di tahun depan. Andai tahun ini yang terakhir, maka jadikanlah Ramadhan ini yang terbaik buat kami.

Ya Allah, letakkanlah dunia di tanganku, bukan di hatiku..

Selamat Hari Raya Aidilfitri

Maaf Zahir BAtin

ISLAM DAN MATEMATIK

Matematik tidak hanya memiliki nilai kebenaran bukti tapi juga nilai keindahan yang agung. Saya kagum dengan ungkapan Bertrand Russel mengenai matematik, “Suatu keindahan, bagai ukiran, tanpa memohon belas kasih bantuan alam, tanpa keindahan musik yang menjerat dan memikat, keindahannya murni dan agung, mampu menuju kesempurnaan, sungguh merupakan seni teragung yang pernah dimiliki oleh seni itu sendiri.”

Kemudian saya tertegun dengan komentar St Augustine, pemikir Kristen terkemuka abad pertengahan, “Pemeluk Kristen yang baik dan taat harus menghindari ahli matematik. Bahaya besar telah tiba karena para ahli matematik telah mengadakan akad dengan setan untuk menggelapkan jiwa manusia dan mengurungnya dalam ikatan neraka.”

Tak kalah garang, para hakim agung Roma membuat slogan hukum, “Dalam mempelajari geometri, ilmu yang tercela dan terkutuk seperti matematik adalah HARAM hukumnya.”

Dua belas abad kemudian, Ahmad Sirhindi menjuluki ahli matematik sebagai orang idiot dan para pemujanya lebih tolol dan hina karena dia mengira bahwa matematik dan mempelajari matematik tidak ada manfaatnya untuk kehidupan manusia kelak di akhirat nanti.

Kecaman keras terhadap matematik ini terjadi pada zaman medieval yang terkenal obscure, dogmatic, dan irrasional. George Sarton membagi History of Science dalam beberapa zaman, setiap zaman berasosiasi pada seorang pemikir ternama, dan berakhir pada setiap setengah abad. Dari 450 BC sampai 400 BC adalah era Plato, dari 400 sampai 350 BC adalah era Aristotle, dan seterusnya.

750 M sampai 1100 M adalah merupakan zaman dimana dalam kurun 350 tahun secara keseluruhan peradaban dan ilmu didominasi oleh dunia Islam, zaman yang tak terkalahkan secara berturut-turut muncul nama-nama dari Jabir, al-Khawarizmi, ar-Razi, al-Mas’udi, al-Wafa, al-Biruni. dan Umar Khayyam. Dan hanya setelah abad ke-11 M barulah muncul nama-nama seperti Gerard dan Roger Bacon. Tapi kehormatan atas ilmu masih disandang ulama-ulama Muslim dalam kurun dua abad berikutnya yaitu Ibn Rushd, Nashiruddin at-Thusi, dan Ibnu Nafis.

Namun setelah 1350 M umat Islam tenggelam dalam samudra dogmatis yang hanya menelurkan beberapa ilmuwan handal pada abad 15 M.

Sejarah mengungkapkan fakta bahwa scientific brilliance selalu dibarengi dengan perkembangan matematik. Pada kenyataanya penemuan-penemuan matematik telah memuluskan jalan menuju kemajuan spektakuler dalam sejarah ilmu dan teknologi. Tidak ada satu negara pun yang pernah mencapai kesuksesannya tanpa penguasaan matematik. Ketika umat Islam mendominasi dunia sains, mereka sangat hebat dalam matematik.

Musa Al-Khawarizmi (780-850 M) merupakan salah satu dari scientific minds of Islam, yang mempunyai pengaruh dalam pemikiran matematik lebih dari ilmuwan abad pertengahan manapun. Dia tidak hanya menyusun buku aritmetika namun juga tabel-tabel astronomi. Magnum opusnya hisab al-jabr wa-l-muqabalah telah diterjemahkan kedalam bahasa latin dan digunakan selama empat abad sebagai buku panduan utama dalam mata kuliah aljabar di universitas-universitas terkemuka di seluruh Eropa.

Dengan mengenalkan jumlah yang tidak diketahui kemudian menemukannya, aljabar menjadi the open-sesame untuk berbagai penemuan; the be-all dan end-all dari semua ilmu sains.

Penyair ternama dan juga ahli matematik yang handal, Omar Khayyam (1048-1122 M) dan Nashiruddin at-Thusi (1201-1274 M) menunjukkan bahwa setiap besaran rasio, yang sepadan maupun tidak, adalah bilangan, rasional maupun irrasional. Dan teori tersebut kemudian secara pelan dan lambat menuju kesempurnaannya disaat bermulanya zaman renaissance di Eropa.

Iqbal, pemikir kenamaan asal Pakistan memuji at-Thusi karena telah melontarkan pertanyaan terhadap the uclidean postulate atas pararelism. Omar khayyam merupakan ilmuwan pertama yang membuktikan bilangan dari teori non-euclidean geometry yang nantinya ditemukan oleh Lobchersky, Riemann, dan Gauss secara terpisah selama pertengahan abad 19 M.

Omar Khayyam telah mendahului sejak 7 abad sebelum mereka, yang mana di kemudian hari, Einstein menggunakan the non-euclidean geometry untuk mengantarkannya pada “dunia baru” dalam bidang sains. Tidak ada petunjuk dan rumusan yang tidak dipecahkan oleh Umar Khayyam. Beliau juga mulai menggunakan grafik untuk mengkombinasi aljabar dan geometri untuk membuktikan persamaan kubik.

Pasti akan selalu diingat bahwasannya seorang jenius bernama Descartes yang kemudian memperagakan the tour de force dari kombinasi aljabar dan geometri, bersamaan dengan penemuan filsafat barunya dengan diktumnya yang terkenal, “cogito ergo sum”.

Belum ada lagi pemikir dunia Muslim yang mengikuti jejak Umar Khayyam dan menguatkan rasionalism, karena Imam Ghazali telah “terlanjur” menulis tahafutul falasifah. Memang, Ibnu Rushd kemudian juga menulis tahafut-tahafut. Namun sayangnya dunia Muslim menolaknya, sebaliknya orang Eropa berebut mengambilnya. Orang Eropa menjadi averoist; pengikut setia Ibn Rushd.

Al-Biruni sukses dengan the idea of function, yang mana menurut Spengler, adalah simbol barat yang mana tidak ada peradaban lain yang bisa memberikannya walaupun hanya sekedar petunjuk dan gambaran. The idea of function yang dilontarkan al-Biruni mengenalkan konsep inter-dependence dan movement, melihat dunia sebagai sebuah kumpulan proses inter-dependence.

Konsep ini merupakan konsep dialektik. Namun lagi-lagi disayangkan bahwa umat Islam tidak bisa mengembangkan embrio yang brilliant tersebut, dan akhirnya konsep tersebut berhibernasi selama berabad-abad karena umat Islam terbuai dalam lantunan ninabobo dogmatism dan irrationalism. Embrio tersebut baru muncul dan lahir kembali tatkala tersentuh oleh peradaban barat, sungguh ironis. Ide yang dinamis tidak akan pernah maju dalam lingkungan masyarakat yang statis.

Akhirnya, pada abad ke 17 M, secara tragis namun desisif, supremasi sains berputar “melawan” dunia Muslim, sungguh sayang.

Geometri Descartes diterbitkan pada tahun 1637 M. Ahmad Sirhindi meninggal pada tahun 1624 M, namun dia sudah terlanjur mengutuk matematik dengan ungkapan yang tegas dan lugas. Dengan mengecam matematik, kita telah melangkah jauh keluar dari parade barisan ilmu sains dan teknologi.

Seperdelapan dari ayat-ayat Al-Qur’an menekankan tadabbur, tafakkur, dan ta’aqqul. Implikasinya adalah bahwasanya Al-Qur’an menjunjung tinggi supremasi akal. Tatkala kita menolak akal dengan mudah kita akan menjadi korban obscurantism dan dogmatism. Worldview kita masih medieval. Islam telah menjalani transformasi dari revolusi aljabar menuju stagnasi aritmetik.

Tidak akan pernah berkembang matematik dan ilmu sains serta teknologi kecuali apabila dan hingga weltanshauung (worldview, red.) kita telah bersandar pada asas tafakkur, tadabbur, dan menjadikan ta’aqqul sebagai penjaga “pintu masuk” dunia Islam.

Islam bukanlah sistem yang tertutup sebagaimana pandangan kaum orthodox. Karena hal tersebut malah akan mencoreng citra Islam sebagai agama yang universal “rahmatan lil ‘alamin”. Islam adalah keimanan dimana Tuhan menyediakan manusia sesuatu yang baru, pada tiap paginya, “sarapan” yang bisa menjadi problem solving bagi berbagai permasalah-permasalahan baru yang muncul saat itu.

Saturday, September 27, 2008

pasakkan azam, padukan tekad.. insyaAllah najah


Segala puji bagi Allah yang telah mendidikku
Yang menghilangkan kebutaan dengan petunjuk dalam hatiku
Yang memuliakanku dan meneguhkan pendirianku
Sementara aku adalah orang yang penuh dosa dan kekurangan

Kemudian selawat dan salam ke atas rasul junjungan Muhammad
Manusia yang paling baik dan paling mulia
Berikut kepada keluarga dan sahabat baginda
Dan sesiapa yang mengikuti jalannya dari pada tabiin

Dengan Nama Allah Yang Maha pemurah Lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah, setelah sekian lama dapat juga meluangkan masa untuk menulis dalam blog ni. Buntu juga apa yang nak ditulis.. Mmg ada cita-cita tersemat di sanubari untuk menjadi penulis. Setakat ni baru beberapa sajak yang dapat dihasilkan. Tapi rasanya dengan bakat yang tidak seberapa, wajar untukku belajar dengan lebih banyak agar dapat menghasilkan penulisan yang lebih matang. Apepun, kena ingat yang blog bukan tempat untuk meluahkan perasaan yg sepatutnya menjadi rahsia hati..

Tetapi seperti kata sahabat ana, jadikan blog ni sebagai medan dakwah. Mudah-mudahan ada hati-hati yang tersentuh dengan penulisan yang kita tampilkan. Paling penting, kena IKHLAS!! Bukan untuk mencari populariti atau apa-apa yang sewaktu dengannya.

ERTI HIDUP PADA MEMBERI.. kata-kata siapa ek? Kalau siapa yang ada terbaca buku Ustaz Hasrizal, dia taulah kata-kata ni. Ringkas tapi cukup memberi makna yang mendalam. Mungkin Ustaz membawa kata-kata ini dalam kehidupan berumahtangga, namun bagi ana ianya dapat diaplikasi di mana-mana. Memikirkan soal peranan, bukan pada hak. Ana pernah membawa kata-kata ini sewaktu memberi tazkirah dalam satu mesyuarat PRESSS(Pre Sciences Students Society). Bagi ana, kalau di dalam persatuan, sekiranya kita sering memikirkan hak sebagai committee, ianya tidak akan berkesudahan. Kerana ianya tidak akan dapat tercapai 100%. Ada sahaja kekuarangan, malah terbeban dgn kerja-kerja yang ada.Tetapi sekiranya kita memikirkan soal peranan kita sebagai seorang yang memegang amanah, pasti apa sahaja yang kita lakukan tidak terfikir untuk mendapatkan balasannya.

Begitu juga dengan persahabatan, berada dalam jemaah, keluarga, pelajaran dan sebagainya. Namun, mudah ke nak buat? Cakap mmg la senang. Tapi, kita cubalah buat. Cuba jadi seorang yang sanggup berkorban. Kadang2 kita selalu memikirkan apa yang patut kita dapat sebagai seorang anak, seorang pelajar, seorang sahabat. Tapi x de plak fikir betul2 ttg apa yang patut kita beri. Bila kita tak fikir ttg hak berbanding peranan, tak delah kita ni nak berasa hati sangat kalau tak dapat sesuatu. Ye tak? Ana pun harap dapat didik jiwa untuk miliki sikap begini. insyaAllah.

Hmm.. sebut ttg peranan seorang anak. Imtihan final dah dekat. Kurang 2 minggu lagi nak exam. Nak-nak exam lepas raya. Huhu.. lecturer pun bimbang. Student bimbang tak? Masa raya, ujian masing-masing. Kalau yang jenis buat rumah terbuka tiap hari tu, nasiblah. Ana plak time raya jenis tak dok setempat. Hari raya pertama kat Kuala Terengganu, kampung belah mak. Raya kedua biasanya g Dungun,tempat rumah lama dulu. Ziarah jiran-jiran lama. Iyalah, hubungan silaturrahim kena jaga, jangan bagi putus. Lagipun rumah yang kat Dungun kena g tengok selalu. Kot-kot ada yang rosak, kenalah baiki. Banyak kenangan kami 7 beradik kat situ. Semuanya nakal-nakal.. bila dah besar,barulah lega sikit hati mak. J Raya ketiga plak kat kemaman, kampung abah. Eh, banyak plak cerita pasal raya. Itulah, tadi nak mula tulis bukan main payah. Bila dah tulis payah plak nak berhenti.

Bila dah dekat imtihan, apa yang paling penting adalah MOTIVASI DALAMAN. Ya, kerana ialah penggerak kpd jasad untuk sanggup bersengkang mata, bermujahadah dan sbg energy untuk menentang sifat malas.

Ana ambil kata-kata seorang masrawi dalam blognya:

“Kadang kala kita tercari-cari apakah cara yang terbaik untuk memotivasikan diri sendiri bagi mencapai kejayaan? Jawapannya sudah tentulah diri kita sendiri, iaitu kekuatan jiwa (القوة النفسية) dan pemikiran yang positif الفكر الأيجابى)) sebagai pembakar semangat dan perisai maknawi kepada kita apabila berhadapan dengan sebarang bentuk ujian dan cabaran. Maka menjadi kewajipan kepada kita untuk membina dan menggilap kedua-dua kekuatan dalaman tersebut dengan beberapa intipati agar ianya sentiasa segar dan utuh dalam sanubari.

Intipati Pertama : Kesedaran yang sejati الوعي الحقيقي))

Intipati Kedua : Keinginan yang teguh الأرادة القوية))

Intipati Ketiga : Kesungguhan yang jitu الجهد العظيم))

Intipati Keempat : Doa dan Tawakkal الدعاء والتوكل))

Kita haruslah menyedari bahawa kejayaan adalah suatu kebaikan yang dituntut ke atas umat Islam demi kebahagian dunia dan akhirat. Maka kejayaan kita dalam menuntut ilmu adalah kejayaan untuk Islam kerana dapat melepaskan diri kita dari belenggu kejahilan di samping dapat memberi peringatan kepada yang lain. Kejayaan dalam menuntut ilmu juga adalah merupakan hadiah istimewa buat kedua ibu dan bapa kita yang telah banyak berkorban harta dan tenaga. Bukankah seorang anak itu dituntut untuk melakukan kebaikan kepada kedua ibu bapanya? Maka menyedari akan hakikat ini, menjadi suatu kewajipan ke atas Tolibul Ilmi untuk mengambil berat tentang masa agar tidak digunakan pada perkara-perkara yang tidak berfaedah.

Al-Syeikh Ibnu “Atoillah Al-Sakandari menukilkan dalam kitabnya Al-Hikam :

الرجاء ما قارنه العمل والا فهو أمنية

“Suatu pengharapan itu mestilah diiringi dengan usaha, sekiranya tidak ia hanyalah menjadi angan-angan kosong sahaja”

Maka segala perancangan dan usaha mestilah dilakukan bersungguh-sungguh untuk mencapai impian dan matlamat kejayaan. Kemanisan suatu kejayaan itu hanya akan dapat dirasai selepas melalui kesengsaraan yang hanya bersifat sementara. Oleh yang demikian, ayuh kita mulakan langkah, lipatgandakan usaha, korbankan masa dan tenaga di samping memanjatkan doa dan tawakkal moga diiringan redho dan inayah Rabul Jalil.”

Tersentuh tak?? Mudah-mudahan sebagai peringatan kita bersama.:)

“Sufiah,belajarlah ilmu sains demi kepentingan ummah. Kerana umat Islam amat memerlukan ahli sains yang berjiwa agama. Bukan hanya sekadar belajar/mengajar ilmu Matematik tanpa menghubungkan dengan pemilik ilmu ini iaitu Allah SWT. Pujuklah diri untuk terus belajar Matematik biarpun ianya sukar”, kata Madam Faizah, lecturer kesayangan ana sewaktu ana berjumpa dengan Madam mengatakan kesukaran untuk belajar Matematik.

Ana terbaca dalam satu buku,

“Apabila engkau ingin memiliki kemahiran dalam suatu bidang maka ceburkanlah dirimu ke dalamnya, hadapilah pelbagai halangan dan rintangan yang ada di dalamnya, cintailah ia dan rinduilah keadaannya kerana seseorang apabila merindui sesuatu maka dia akan cenderung ke arahnya.”

Jadi?? Tumbuhkanlah minat pada Matematik, cintai Matematik, dan hidup dengan Matematik.

Mathematics without practising is nothing. Practice non stop. Biarpun ana telah jauh ke belakang, namun kehidupan sebenar mengajar agar lupuskan perkataan putus asa dalam kamus hidup. Move Forward!! Lakukan anjakan paradigma semampu mungkin.

Engkau harus melalui catra yang sukar, menghadapi rintangan dan hambatan sehingga engkau berhasil meraihnya. Firman Allah SWT yang maksudnya:

“Bersungguh-sunggguhlah engkau di jalan Allah dengan sebenar-benarnya.”

Jauhilah sifat malas, menunda-nunda waktu dan berangan-rangan kerana ia adalah pangkal kerosakan dan modal utama orang-orang yang gagal.

Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bersungguh-sungguh dan Allah amat membenci orang yang lemah dan gagal. Sesungguhnya roti yang paling lazat adalah roti yang didapati dengan peluh bercucuran di kening, dan tidur yang paling lena ialah setelah kepenatan, dan sebaik-baik arsa kenyang adalah setelah lapar, dan sesungguhnya bunga mawar itu tidak akan gugur melainkan setelah ia mekar, dan dahan yang elok baru diketahui nilainya setelah ia dibakar.

Akhirul kalam

Mereka yang inginkan kkejayaan
Adalah mereka yang memiliki cita-cita yang tinggi seperti bintang yang bersinar
Mereka yang memiliki azim yang kuat
Yang dapat member petunjuk dan keutamaan.

Wallahua’lam

Saturday, September 13, 2008

Buat temanku tersayang..




“Sekudus iman atas layar kemuliaan”
ieman_grace

Kulayarkan kasih dan cinta buatmu
Atas jalinan yang suci nan indah
Sebuah persahabatan berpintal iman
Ikatan yang kita bina

Atas dasar cinta ilahi

Hati dipaut dengan kekuatan aqidah
Lantas berukhwah menjadi ibadah
Bertemu kerana Allah
Berpisah jua kerana Allah

Sahabatku,
Masih teringat saat pertama kali bertemumu
Di medan ilmu kita dipertemukan
Kau hulurkan salam persahabatan
Saat jiwaku gersang
Kau sirami kalam muhasabah
Di saat tandus amalku
Kau suburkan Qudwah

Di saat gugur semangatku
Kau bajai quwwah
Kita beriringan dalam perjuangan ini
Suka duka kita lalui bersama
Alangkah indah tautan ini
Dibajai cinta seluas samudera nian

Tika aku gembira
Kau turut mengukir senyuman
Tika aku dirundung pilu
Kau juga bersulam duka
Tatkala aku rebah di perjalanan
Kau hulurkan tanganmu menyambutku
Kata-katamu menghiburkan aku
Menghayati kembali pesanan rasul junjungan
Perjuangan perlu diteruskan
Biar apa yang menghalang
Janji Allah tetap dikotakan

Temanku,
Usah dikesalkan ujian yang mendatang
Kerana itu lumrah kehidupan
Orang beriman pasti akan diuji
Kerana syurga itu terlalu indah
Buat hambaNya yang sabar dan redha dgn ujian
Teguhkan langkahmu sebagai mujahidah
Padukan tekad semarakkan azam
Kau mampu mencorakkan kejayaan
Di arena persada dunia
Doaku sentiasa mengiringimu wahai teman

Seindah bayangan syurga
Kau titipkanku kalam Ilahi
Buatku tenang bersamamu
Sekudus salju memutih
Sesuci hati kau menerimaku
Sebagai teman jua sahabat
Takkanku lupa kenangan kita bersama
Kerana kau terlalu berharga buatku
Moga bumi ini menjadi saksi
Cinta kita bersulam taqwa
Rangkaian hati keagungan sang Pencipta
Kau sahabat kau temanku,
Kita musafir di bumi ini
Kelak kitakan pulang mengadap Ilahi
Sirami dirimu dengan bekalan IMAN dan taqwa
Moga destinasi KEMBARA indah di penghujungnya
Biar kita derita dengan lelah dan payah
Asal di sana tinggi darjat di sisiNya
Bangkitlah dari lena yang panjang

Kau mampu mencipta taufan dan berlari kencang
Agar umat kembali gemilang dengan tangan lembutmu
Semangatmu kental sebagai mujahidah
Tak ternoda dengan kilauan dunia

Sahabat,
Pesananku jadikan pedoman
Moga kejayaan milik kita bersama
Kenangi persahabatan ini
Lakarkan memori terindah kita di hatimu
Moga ianya tidak musnah dek hati yang hitam
Tidak menyirna jua dengan perpisahan sementara
Kerana kita pasti akan bertemu di syurga kelak
Bersama golongan muttaqin dan siddiqin
Mutiara-mutiara cinta berguguran
Seharum kasturi ku merasainya
Moga ukhwahfillah ini berkekalan buat selamanya
Ukhwafillah abadan abada
“Mujahidah sejati perindu syurga”

Kembara_sufi
11.45 am
30 oktober 2007
kelantan

AKUKAH HAMALATUL QURAN?



Bisikan ketenangan menyelubungi nurani, kesyahduan
ku rasakan amat bererti, acap kali ku terdengar alunan suara insan-insan kerdil

membasahi lidah dengan kalamMu Ya Ilahi, tiada putus-putus mendampingi kitabMu, membaca, mentadabbur, meneliti ayat-ayat suci. Segolongan insan yang dihormati, segolongan insan yang dipandang tinggi, inilah insan yang bergelar Hamlatul Quran, iaitu pendukung kitab suci. Hamlatul Quran itulah aku!

Terngiang-ngiang di telingaku ungkapan kata yang penuh makna, yang hanya dapat dihayati oleh hati-hati yang suci. Wasiat Ibnu Mas’ud yang berbunyi..

“...seharusnya bagi seorang Hamlatul Quran itu mengetahui...

malamnya ketika manusia dibuai mimpi, siangnya ketika manusia enak menikmati juadah, tangisannya ketika manusia bergelak ketawa, diamnya ketika manusia berkata yang

sia-sia, dan khusyuknya ketika manusia leka dengan kehidupan dunia...”

Aku merenung sejenak, Hamlatul Quran...begitukah aku?

Kata-kata itu mengetuk fikiranku, menyentuh hatiku, menyedarkan aku dari lamunanku, betapa Hamlatul Quran yang hakiki adalah insan-insan yang sanggup bermujahadah dalam kepayahan, mampu berkorban dalam tangisan dan rela imannya diuji dalam keperitan..Baru ku sedar, Hamlatul Quran..kau luar biasa!

Tatkala ku imbas kembali kisah silamku yang penuh dengan kelalaian, kealpaan, keseronokan seperti orang-orang kebanyakan, sememangnya tidak layak untuk diri ini dianugerahi dengan permata Ilahi yang nilainya terlalu tinggi jika dibanding dengan diri yang dhaif ini..

Namun... Kau anugerahkan jua aku kemuliaan ini, menjadi salah seorang insan pilihanMu, di dalam dunia Hamlatul Quran yang penuh dengan janji-janji manis di akhirat nanti.. ibu bapaku bakal Kau pakaikan dengan mahkota sebagai hadiah pengorbanan mereka mendidik ku mengenali kehidupan insani.

Tidak mahukah engkau dibangkitkan dengan sinaran cahaya jernih yang terpancar pada wajah yang berseri-seri? Hamlatul Quran, alangkah beruntungnya dikau..!

Sahabat-sahabat Al-Quran, sudahkah Al-Quran menakluki jiwamu? Menjadi kekasihmu, buah hatimu yang tiada bertepi? Ataukah manusia yang yang masih bertakhta di sanubari? Ataukah kasih manusia yang masih kau dambai? Pernahkah kau rasakan

Al-Quran itu teman sejati? Adakah impianmu sekadar satu ilusi dalam fantasi..yang implikasinya tidak sama dengan realiti kehidupan Hamlatul Quran?

Sahabatku... ingatlah, kita dipertemukan kerana Al-Quran, ukhuwwah mahabbah yang terjalin ini atas nama Al-Quran, dan semoga perpisahan kita adalah semata-mata untuk meneruskan perjuangan demi Al-Quran.

Ya Allah, jadikanlah aku seorang Hamlatul Quran yang sejati dan hakiki, sebagai penyejuk mata, penawar hati setiap insan di muka bumi. agar kehadiranku di dunia ini dihargai. Berkatilah aku dengan anugerah kemuliaan yang Kau beri. Sesungguhnya kehidupan di dalam dunia ini sungguh indah tidak terperi dengan alunan ayat-ayat suci yang sentiasa bermain di mulut, di telinga dan di hati. Lantas itu, ku pinta padaMu Ilahi, agar saat-saat akhir hayatku, alunan kalamMu jua yang mengiringi pemergianku.

Baiti Jannati

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Marwan Majdi

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails