Followers

Wednesday, March 24, 2010

Cerpen: Bersabarlah Duhai Daie

Cerpen: Bersabarlah Duhai Daie
Oleh: Wan Sufiah bt Wan Abdul Halim
Mentor: Siti Munirah A. Rasyid

“Ana gagal Aima, gagal mendidik teman sebilik sendiri. Malu ana dengan taklifan sebagai timbalan presiden persatuan dakwah ini, walhal sahabat terdekat ana abaikan,”aku melepaskan keluhan pada Aima sesudah mesyuarat pada satu malam. 
“Kenapa, Ju? Pasal Ain ke?”, Aima terus berpusing dan mengadapku. Aima memang pendengar setia juga merangkap rafiq sejatiku sejak dari sekolah menengah lagi. 
“Ya. Ana cuba didik Ain, nak melihatnya untuk menjadi muslimah solehah. Tapi mungkin kerana ana terlalu sibuk, sehingga tiada masa untuk bersama Ain. Kasihan Ain, dah lama juga ana tidak berbual dengan dia. Balik lewat malam, Ain dah tidur. Bangun awal pagi, Ain belum bangun. Ana kejutkan dia bangun solat Subuh, dia tidak bangun. Ana rasa sungguh bersalah, Aima. Mungkin dakwah terhijab dek kerana dosa-dosa ana,”aku menjelaskan situasiku pada Ain. 
“Ju, bawa bersabar. Perihal dakwah, bukan semuanya menemui kejayaan. Rasulullah , penghulu segala umat sendiri menemui kegagalan dalam dakwahnya menyebarkan Islam. Contoh seperti di Thaif, baginda bukan hanya diejek, bahkan dilontar dengan batu. Pulang dengan luka dan darah, tapi baginda tetap sabar walaupun ditawarkan oleh malaikat untuk membalas dendam pada penduduk Thaif,” Aima menasihatiku sambil membentang kisah sirah Nabawiyah buat penawar hatiku.

Teringat aku dengan buku Fiqh Sirah yang baru kubaca bulan lalu, bahkan telahku bentang dalam usrahku. Hampir bergenang air di kolam mataku, malu aku pada Tuhan. Segala teori mampu ku olah. Malah mendapat pujian dari anak usrahku atas kepandaianku memberi penjelasan tajuk ‘Islam dan dakwah’. Namun inilah yang dinamakan retorik semata-mata. Hanya bagus di medan hujah, tapi mundur bila sampai masa untuk mempraktikkannya.

“Betullah apa yang anti katakan tu. Kita dah selalu belajar tentang kisah perjuangan Rasulullah ni, namun mungkin kurang penghayatannya, sukar untuk mengaplikasikannya dalam hidup kita. Terima kasih Ukhti, kerana ingatkan ana. Ana kecewa, mungkin kerana ana ini terlalu cepat ingin mengejar kemenangan. Semoga Allah ampunkan kegopohan dan kesilapan ana,” aku tersedar dengan kesilapan.

“Sama-sama kita memberi peringatan. Jalan dakwah memang sukar, namun itulah yang harus kita lalui untuk kita membayar mahalnya harga syurga yang kita idamkan. Semoga kita terus thabat dalam perjuangan ini Ukhti,”Aima tersenyum. Senyuman dari seorang sahabat yang menenangkan kegelisahan jiwaku. Aima memang seorang sahabat yang baik. Ketabahannya yang sudah tidak beribu menjadi inspirasi kepadaku untukku menjadi sepertinya.

“Amin ya rabb. Terima kasih Aima. Eh, hari ni ada pasar malam. Jom kita pergi? Ana ingat nak beli makanan sedikit untuk Ain dan dua rumet lagi. Dah lama tak makan dengan diorang. Ain suka makan roti pita katanya”.
“Ain je? Ana siapa nak belanja? ,”Aima mencemikkan muka tanda merajuk.
“Eh, merajuk pulak dia. Oklah, jom ana belanja ayam goreng untuk anti”.
“Yea, nak ayam goreng, nak ayam goreng,” Aima melonjak keriangan sambil mengajuk intonasi Upin dan Ipin. Geli hati aku dibuatnya. Apa salahnya bermanja sekali-sekala dengan sahabat-sahabat. 

*******************************************************************************

Aku baru sahaja berpindah ke bilik ini. Sebelum ini aku daripada bilik lain. Namun aku minta daripada pihak pentadbiran asrama untuk berada di asrama yang berdekatan dengan tempat kuliahku. Memandangkan aku menghadapi masalah kesihatan, Alhamdulillah permohonanku diluluskan.
Dengan penuh debaran aku melangkah masuk ke bilik baruku. Entah teman bagaimana yang aku akan dapat.
Perlahan-lahan aku masuk. Kelihatan seorang perempuan sedang tidur di katil bersebelahan tempatku dalam keadaan memakai seluar pendek. Aku meletakkan barang-baran g di katilku perlahan-lahan.

“Eh, maaf-maaf. Tak sedar”, teman sebilikku ini terjaga dari tidur. Dia bangun dari tidur lantas memindahkan barang-barang yang berada di atas mejaku.
“Tidak mengapa,”aku tersenyum dan menghulurkan tangan. 
“Adik nama siapa?”, aku sengaja mendahulukan perkataan adik kerana aku tahu biasanya pelajar yang berada di blok ini muda setahun dua dari aku. 
“Ain Madihah”,dia menyambut huluran tanganku. Gembira sungguh dia. Barangkali sebab mendapat teman sebilik yang baru. Satu bilik dua orang. Tapi satu ruang yang besar, ada dua bilik. Jadi ada satu lagi bilik di sebelah bilikku. Juga teman kepada Ain. 
“Nama kakak?”, Ain bertanya.
“Junaidah. Boleh panggil Kak Ju. Umur akak 23. Umur adik 22 kan?”.
Ain mengangguk. Katanya temannya yang mulanya berada di tempatku ini telah pun berpindah ke asrama lain. Sudah lama Ain menunggu ketibaan roommate barunya. 
Aku disambut gembira oleh mereka yang melayanku dengan baik. Alhamdulillah, aku seronok mendapat roomate seperti mereka. Aku membayangkan kebahagiaan aku dgn mereka, sama-sama berukhwah dengan mereka.

“Alhamdulillah, roomate Ju baik-baik belaka”. Aku menghantar sms pada Aima, teman lamaku yang membantuku mengangkat barang masuk ke dalam bilik. 
“Alhamdulillah, syukurlah Ju dapat roomate yang baik. Nanti Aima pergi melawat Ju bila ada masa. Jaga diri.” Aima membalas mesejku.

Seperti biasa, aku bangun untuk menunaikan solat Subuh. Aku kejutkan semua teman sebilikku. Ada yang bangun dan ada yang tidak. Hampir seminggu kiranya aku memerhatikan gelagat semua teman sebilkku ini.

Namun, lama kelamaan hati aku semakin lama semakin gelisah. Semacam ada yang tak kena. Selama seminggu ni juga aku tidak pernah melihat mereka menunaikan solat dan membaca Quran. Bila ditanya pada Ain, uzur katanya. 
Rupanya mereka memang banyak mengabaikan solat. Kadang solat dan kadang tidak. Terkedu aku, kelu lidah. Pulang dari kelas, terus tonton movie, hujung minggu keluar dengan teman lelaki masing-masing. Sepanjang tiga tahun aku belajar di UKM ini, tidak pernah aku mendapat teman sebilik sebegini. Kalau dipasang movie, dipasangnya kuat-kuat. Kalau dipasang lagu, dipasangnya lagu-lagu cinta yang lagho. Sehingga saban waktu mengganggu tidurku, solatku, belajarku.
Hati mana yang tidak resah. Walhal hati ini inginkan kedamaian, suasana yang dipenuhi rahmat. Namun tempat ini bukan aku yang memilihnya, tapi Allahlah yang mentakdirkan aku utk berada di sini.

Aku rasa bersalah. Aku hanya banyak berdiam diri berbanding menegur mereka. Aku bersalah pada agamaku sendiri.
Situasi sebegini banyak membawaku utk muhasabahku sendiri.

“Junaidah, engkau adalah daie. Pembawa cahaya agama. Tidak Allah mencaturkan sesuatu ketentuan melainkan ada hikmah di sebaliknya. Mungkin selama ini mad’uku tidaklah sesukar seperti ini. Namun, aku harus hadapi situasi ini dengan penuh sabar. Aku ini mungkin beruntung, diberi rezeki berada di dalam kelompok orang-orang yang solehah. Tapi mereka? Kalau tidak aku yang membimbing mereka, siapa lagi yang akan memimpin mereka menuju jalan yang benar? Aku mesti berusaha jua untuk membimbing mereka. Tarik bersama sahabat-sahabat menuju jannah dan redha Tuhan. Inilah masanya untukku mempraktikkan teori dakwah yang aku belajar selama ini”. Aku bermonolog sendirian. Air mataku mengalir mengenangkan dosaku yang bertimbun-timbun. Tanggungjawabku tidak kulaksanakan. Hari esok aku akan dipersoalkan Tuhan. Sanggupkah aku bersemuka dengan Tuhan dalam keadaan sebegini?

Hinggalah pada satu malam, aku tinggal berdua dengan Ain. Roomate yang lain keluar.

“Ain, dah boleh solat? Jom kita solat jemaah sama-sama?”,aku memberanikan diri bersuara setelah melihat Ain siap mandi. 
Ain kelihatan tersipu-sipu. “Erm, boleh jugak. Lagipun dah lama tak solat jemaah. Dulu kat sekolah menengah saja selalu solat jemaah. Kak Ju jadi imam ya,”Ain menyambut pelawaanku. Alhamdulillah, syukur.
Ain bukan calang-calang orang. Dia adalah bekas pelajar sekolah agama. Namun barang
kali hidup tidak nampak arah tujuan, sebab itu agak terpesong dari landasan.

“Ok Ain, boleh iqamat,” kataku perlahan pada Ain setelah kami berdua sudah siap di atas sejadah. Lama Ain terdiam.
“Err…. Kak Ju. Tak ingatlah”, Ain tersengih-sengih.
“Tidak mengapa, cuba dulu. Nanti Kak Ju cuba betulkan,” aku meyakinkannya. Sungguhpun aku sedikit terkejut, namun itulah realitinya yang aku harus faham.
Peluh berjujuhan di dahi Ain. Tergagap-gagap menyebut sambil cuba mengingati lafaz Iqamat.

Seusai solat Maghrib, aku bangun untuk menunaikan solat sunat. Ain pun turut bangun juga untuk solat bersamaku. Sudah lama katanya ditinggalkan perkara-perkara seperti ini. Dalam sujudku yang terakhir, aku ucapkan selautan syukur pada Allah kerana memudahkan aku membimbing teman baruku ini.

“Jom Kak Ju tengok bacaan Quran Ain nak?”, aku mempelawa lagi seusai membaca doa.
“Erm.. boleh juga”, Ain sekali lagi menyambut pelawaanku.

Ingatanku segera melayang teringatkan Khairina, bekas anak murid mengajiku juga merangkap juniorku. Muda setahun dariku. Biliknya bersebelahan dengan bilikku ketika berada di matrikulasi dahulu. Kira-kira satu semester kuajarkan dia membaca Quran. Sambil-sambil kuajarkan dia tentang Islam memandangkan sejarah dirinya tidak banyak peluang untuk mempelajari Islam.
Sehingga tiba hari perpisahan, aku mengajarkannya membaca Quran buat kali terakhir. Dia mengucapkan terima kasih padaku kerana banyak memberi tunjuk ajar. Dia banyak mengenal agama Islam semenjak dia mengenalku.

Dan akhirnya, menitis juga air matanya. Suasana menjadi begitu syahdu. Aku memeluknya.
“Kakak, susah untuk saya menerima perpisahan ini. Saya nak kakak ajar saya lagi baca Quran, ajar saya tentang Islam. Semenjak saya kenal kakak, saya semakin berminat untuk mendalami Islam. Saya nak jadi baik macam kakak”, katanya dalam esak tangis. Aku turut menangis.
“Kakak hanya menyampaikan ilmu yang Allah bagi pada Kakak. Ina teruskan usaha Ina untuk belajar Quran dan belajar tentang agama kita sebaik mungkin. InsyaAllah Kakak doakan Ina menjadi seorang muslimah yang solehah suatu hari nanti”.
Ina terseyum kelat. 
“Kakak, saya ada permintaan. Saya mahu solat berjemaah dengan kakak empat waktu hari ini. Kakak jadi imam. Saya pasti akan merindui suara kakak yang selalu menjadi imam pada saya,” Khairina memohon padaku. Aku mengangguk tanda setuju.

Itu kenanganku dulu. Menghadapi mad’u yang dia sendiri yang meminta untuk kuajarkan Quran. Tiba waktu ini, aku yang perlu menawarkan diri mengajar teman sebilikku ini.

Seusai membaca Quran, aku makan bersama-sama dengan Ain. Lauk sardin dan nasi putih menjadi santapan kami berdua pada malam tersebut.
Aku semakin mengenali Ain. Segala-galanya diceritakan padaku. Tentang keluarganya, akademiknya, dan tidak lupa juga diceritakan tentang teman lelakinya yang sudah hampir dua tahun dikenalinya. Alhamdulillah aku bersyukur dengan respon positif yang diberikan.

Tapi, kali ini lain pula cerita mad’uku ini. Bukanlah ada masalah keluarga, seperti masalah kurang perhatian dan kasih sayang. Tapi ibunya sendiri yang menyuruh dia pulang bersama teman lelakinya. Katanya lebih selamat. Apa nak dikata? Bila ibu sendiri yang menggalakkan anaknya, agak sukar untuk orang lain melarang. Aku lebih banyak mendengar, cuma sedikit demi sedikit aku selitkan tentang gambaran kehidupan bersuami isteri kelak. Keberkatan kutekankan di samping menyentuh bab mendalami ilmu sebagai persediaan untuk membina rumah tangga bahagia.
Tidakku lupa, aku turut memperkenalkan buku-buku yang bagus untuk dibaca, bagi menggantikan novel cinta yang dibacanya. Buku yang aku bagi disimpan diraknya. Akan dibaca di lain hari katanya.

Malam tu, aku tidur dalam keadaan yang gembira di samping syukur dengan jalan dakwahku yang dimudahkan Allah.

Esoknya, kami solat berjemaah lagi. Kali ini, aku mengajar mengaji dan beberapa bacaan doa memandangkan Ain tidak pandai langsung untuk membaca doa dalam bahasa Arab. Doa pertama yang aku ajarkan adalah doa ampun dosa untuk diri dan kedua ibu bapa. Dan kuturut memberi buku doa untuk dihafalnya.

Hari demi hari, waktu demi waktu berlalu dengan kesibukanku menghadiri program-program yang dianjurkan oleh Persatuan Dakwah di UKM . Apatah lagi aku menyandang sebagai Timbalan Presiden persatuan tersebut, urusan begitu banyak untukku selesaikan. Ditambah lagi dengan assignment dan presentationku yang begitu berlambak-lambak, menghimpitku dan menyebabkan aku semakin jarang berada di bilik. Kalau balik lewat malam, keluar di awal pagi. Hujung minggu pula dipenuhi dengan program-program di negeri-negeri lain. Aku begitu sibuk dengan tuntutan kerja-kerjaku. Sehinggalah satu ketika terdetik dalam hatiku, “Apa khabar Ain sekarang? Sudah lama aku tidak berbual dengan dia”
Mad’uku ini semakin kuabai. Buku yang kuberi dipulangkan kembali tanpa dibaca, doa juga tidak dihafal. Berseluar pendek seperti biasa, hujung minggu tetap keluar dengan teman lelaki, bahkan semakin lalai dan tenggelam dengan dunia yang seolah tidak bertuhan. Kadang solat dan kadang tidak. Sedih aku melihatkan keadaan Ain.
*****************************************************************************
Pulang dari pasar malam, aku dengan semangat dan azam baru untuk memperbaiki hubunganku dengan Ain. Sungguh, aku menyayangi Ain. Namun,mungkin kerana aku kurang sabar membuatkan aku berasa putus asa. Syukurlah mad’uku ini sekurang-kurangnya memberiku pengajaran yang berguna untukku.

“Ain, jom makan. Kak Ju belikan roti pita kesukaan Ain,” aku mempelawa Ain makan bersamaku.
Ain kelihatan teragak-agak untuk menerima pelawaanku. Mungkin kerana aku sudah lama tidak berbual dengan dia.
“Errr.. Ain tengah siapkan assignment ni. Kak Ju makanlah dulu,”Ain berbasa-basi denganku. 
“Kak Ju dah bancuh air teh ni. Jomlah kita makan sama-sama. Dah lama tak makan dengan Ain,”aku tak berputus asa memujuk Ain. Aku tahu, Ain pasti malu denganku.
“Ok lah. Kak Ju belikan untuk Ain ke? Terima kasih Kak Ju. Tak sangka Kak Ju ingat lagi makanan kegemaran Ain lagi,”Ain mula nampak lebih terbuka untuk berbual denganku.
Semasa makan, aku banyak bertanyakan khabar Ain, dan meminta maaf dengannya atas kesibukanku membuatkan aku jarang bersama Ain. Ain memahami keadaanku bahkan katanya dia juga turut sibuk untuk menyiapkan tugasannya serta persiapannya menghadapi peperiksaan akhir semester ini.

Hari demi hari hubunganku dengan Ain semakin baik. Setiap hari ada sahaja cerita yang hendak dikongsi denganku. Aku pula lebih banyak meluangkan masa untuk bersama Ain di bilik.

Kini, aku semakin banyak belajar dengan cabaran dan dugaan yang aku alami dalam arena dakwah ini. Sungguhpun Ain tetap dengan sikapnya yang lama, namun aku tidak berputus asa. Soal hidayah, serahkan pada Allah SWT. Kita hanya berusaha sekadar yang termampu, mudah-mudahan Allah memberi petunjuk pada kita semua.:)

5 comments:

hafizfillah said...

Assalamualaikum...

terbaikla kak sufi...bnyk pengajaran n sgt menyentuh hati...

lps ni blhla kluarkan novel da'wah tersendiri...

caiyok2...

qamar_muneera said...

Salam ziarah. ok dah Sufi. kekal kan bahasa begini..=)Asif kami tak pandai sangat komen. Memang cerpen ini ada garis panduan tertentu macam watak tak boleh lebih daripada 4 dan lain2. tapi bagi kami cerpen ini satu kesenian yang lebih baik tidak terikat dengan apa2 syarat selagi mesej berjaya diketengahkan. Terbaik!!!(tiru syahid) hehe...

-dorabear- said...

slm...cerpen yang cukup baik...berlatarkan realiti kehidupan seorang pelajar di kampus...nak komen apa ye?jalan cerita yang baik..mungkin boleh space byk cket utk stiap ayat..rasa lbh "lega" utk baca..hehehe..

日月神教-任我行 said...

走光,色遊戲,情色自拍,kk俱樂部,好玩遊戲,免費遊戲,貼圖區,好玩遊戲區,中部人聊天室,情色視訊聊天室,聊天室ut,成人遊戲,免費成人影片,成人光碟,情色遊戲,情色a片,情色網,性愛自拍,美女寫真,亂倫,戀愛ING,免費視訊聊天,視訊聊天,成人短片,美女交友,美女遊戲,18禁,三級片,自拍,後宮電影院,85cc,免費影片,線上遊戲,色情遊戲,日本a片,美女,成人圖片區,avdvd,色情遊戲,情色貼圖,女優,偷拍,情色視訊,愛情小說,85cc成人片,成人貼圖站,成人論壇,080聊天室,080苗栗人聊天室,免費a片,視訊美女,視訊做愛,免費視訊,伊莉討論區,sogo論壇,台灣論壇,plus論壇,維克斯論壇,聊天室

鯛魚燒Star said...

徵信社,尋人,偵探,偵探社,徵才,私家偵探,徵信,徵信社,徵信公司,抓猴,出軌,背叛,婚姻,劈腿,感情,第三者,婚外情,一夜情,小老婆,外遇,商標,市場調查,公平交易法,抓姦,債務,債務協商,應收帳款,詐欺,離婚,監護權,法律諮詢,法律常識,離婚諮詢,找人,追蹤器,GPS,徵信,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信社

Baiti Jannati

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Marwan Majdi

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails